Cara Mengembalikan HP yang Sudah di Root

zaidankomputer.com

Hai, kamu pasti udah kenal dong sama ‘root’ di hp Android? Sebagian besar dari kamu mungkin udah pernah coba root hp kamu sendiri. Apa sih yang bikin root jadi begitu populer?

Mungkin karena root bisa kasih akses lebih ke sistem Android, jadi pengguna bisa ubah tampilan, hapus aplikasi bawaan, atau pasang aplikasi khusus yang nggak bisa diakses sama pengguna biasa.

Tapi, meski banyak manfaatnya, root juga punya risiko yang harus kamu tanggung. Risikonya bisa berupa rentan sama malware, performa yang turun, atau kerusakan pada sistem.

Nah, kalau kamu udah merasa nggak butuh root lagi, apa yang harus kamu lakukan? Santai aja, di artikel ini, kita bakal bahas cara mengembalikan hp yang udah di-root. Langkahnya mudah dan pastinya aman buat kamu ikuti. Yuk, simak sampai habis!

Cara Mengembalikan HP yang Sudah di Root
Cara Mengembalikan HP yang Sudah di Root

Apa itu Root?

Nah, sebelum mulai, mari kita bahas dulu apa itu root. Jadi, root itu kayak jadi ‘raja’ di hp Androidmu. Dengan root, kamu bisa kontrol sepenuhnya sistem operasi Androidmu!

Kayak jadi superhero yang bisa ngelakuin apa aja. Mulai dari hapus aplikasi bawaan yang nggak perlu, pasang custom ROM, sampe optimalkan kinerja hp. Tapi, seperti biasa, ada sisi negatifnya juga kan? Nah, itu sebabnya ada yang mau ngembalikan hp yang udah di-root.

Alasan Mengembalikan Root

  1. Keamanan

Nah, ini alasan pertama kenapa orang mau ngembalikan root. Kalau hp di-root, keamanannya jadi agak goyah.

Soalnya, malware dan aplikasi berbahaya bisa masuk ke sistem hp dengan mudah. Jadi, dengan ngembalikan root, hp kamu bakal lebih aman.

  1. Kinerja

Walaupun root bisa bikin hp jadi lebih ‘mantap’, tapi kadang juga bikin ribet! Root bisa bikin hp jadi lemot atau bahkan rusak.

Nah, dengan ngembalikan root, kamu bisa atasi masalah kinerja yang disebabkan oleh root. Jadi, hp kamu bisa balik normal lagi.

  1. Kebijakan Garansi

Ini alasan yang bikin banyak orang mikir dua kali sebelum root hp. Soalnya, biasanya root bakal batalkan garansi pabrik hp.

Jadi, kalau ada apa-apa sama hp, nggak bisa klaim garansi. Nah, dengan ngembalikan root, kamu bisa aktifin lagi garansi hp.

Lumayan kan, kalau ada masalah sama hp, kamu nggak perlu keluar uang buat perbaikan.

Cara Mengembalikan HP yang Sudah di Root

Nah, sekarang kita udah ngerti kenapa orang mau ngembalikan root, yuk kita bahas cara-cara mengembalikan hp yang udah di-root. Gampang kok! Berikut ini beberapa metode yang bisa kamu coba:

1. Kamu bisa menghilangkan root dengan SuperSU.

Pertama, buka aplikasi SuperSU yang sudah terpasang di ponselmu. Biasanya, aplikasi ini sudah ada di ponsel yang sudah di-root. Lalu, buka menu pengaturan SuperSU dan pilih opsi “Full Unroot”. Ikuti petunjuk yang muncul di layar dan tunggu sebentar. Setelah itu, ponselmu akan berhasil di-unroot. Gampang, kan?

2. Jika tidak punya SuperSU, kamu bisa mencoba metode ini dengan KingoRoot.

Unduh dan pasang aplikasi KingoRoot di ponselmu. Buka aplikasi tersebut dan cari opsi “Remove Root”. Pilih opsi tersebut dan tunggu proses unroot selesai. Setelah selesai, ponselmu akan kembali normal tanpa root.

3. Untuk yang menggunakan Magisk, kamu bisa unroot dengan Magisk juga.

Buka aplikasi Magisk Manager yang sudah terpasang di ponselmu, lalu klik ikon tiga garis horizontal di pojok kiri atas. Pilih opsi “Uninstall” dan kemudian pilih “Complete Uninstall”. Tunggu proses unroot berjalan dan setelah selesai, ponselmu akan kembali seperti semula. Selamat!

4. Jika ingin menghapus Xposed Framework, buka aplikasi Xposed Installer yang sudah terpasang di ponselmu.

Klik tab “Framework” dan pilih “Uninstall”. Tunggu proses uninstall berjalan dan setelah selesai, kamu bisa restart ponselmu untuk menghilangkan Xposed Framework.

5. Kalau semua cara di atas belum berhasil, kamu bisa coba flash stock ROM.

Carilah stock ROM yang sesuai dengan tipe ponselmu di internet, lalu unduh dan pasang aplikasi seperti Odin atau SP Flash Tool di komputermu. Matikan ponselmu, masuk ke mode “Download” atau “Fastboot”, dan sambungkan ponsel ke komputer menggunakan kabel USB. Buka aplikasi yang sudah terpasang dan ikuti petunjuk untuk mem-flash stock ROM. Setelah selesai, ponselmu akan kembali ke kondisi awal seperti baru.

6. Terakhir, kamu bisa melakukan reset pabrik.

Namun, ingat bahwa metode ini akan menghapus semua data di ponselmu, jadi pastikan untuk membackup data penting terlebih dahulu. Buka menu “Pengaturan”, cari opsi “Cadangan & Pemulihan” atau “Backup & Reset”, lalu pilih “Kembali ke setelan pabrik” atau “Factory Data Reset”. Tunggu proses reset berjalan dan setelah selesai, ponselmu akan restart dan kembali ke kondisi awal. Semua data yang ada di ponsel akan terhapus, termasuk root! Semoga berhasil ya! Jangan lupa backup data penting sebelum melakukan metode yang menghapus data. Selamat mencoba!

Tips Sebelum Mengembalikan Root

Sebelum kamu mulai mengembalikan root ponselmu, ada baiknya kamu memperhatikan beberapa tips penting berikut ini agar proses unroot berjalan lancar dan sukses, ya?

  1. Backup Data: Pastikan untuk selalu melakukan backup data penting sebelum mulai mengembalikan root. Beberapa metode bisa menyebabkan data hilang, jadi pastikan untuk menyimpan foto, video, kontak, dan data penting lainnya di tempat yang aman seperti cloud storage atau komputer.
  2. Mempersiapkan PC: Jika metode yang kamu pilih melibatkan komputer, pastikan PC atau laptopmu sudah siap dengan aplikasi yang dibutuhkan seperti Odin atau SP Flash Tool. Siapkan juga kabel USB yang bagus untuk menghindari gangguan selama proses.
  3. Mengecek Baterai: Sebelum memulai proses unroot atau flash ROM, pastikan ponselmu memiliki daya baterai yang cukup, minimal 50%. Proses ini bisa memakan waktu, dan baterai yang habis saat proses berlangsung bisa membuat ponsel menjadi mati total. Jadi, pastikan untuk mengecek baterai terlebih dahulu sebelum memulai proses. Semoga berhasil ya!

Kesimpulan

Kamu punya beberapa cara untuk mengembalikan hp yang sudah di-root. Selain itu, ada beberapa tips penting sebelum kamu mulai unroot.

Dengan langkah-langkah ini, kamu bisa mengembalikan hp Androidmu tanpa masalah.

Meski root bisa memberikan banyak keuntungan seperti meningkatkan performa dan akses ke fitur-fitur khusus, tapi juga ada risikonya.

Dengan mengembalikan hp ke kondisi semula, kamu bisa mengurangi risiko tersebut dan menjaga keamanan serta performa hp Androidmu.

Pastikan untuk backup data penting sebelum unroot, dan pilih metode yang sesuai dengan tipe hpmu.

Juga, pastikan baterai hpmu cukup, terutama jika menggunakan komputer.

Jadi, jangan ragu untuk mencoba unroot hp yang sudah di-root! Dengan langkah-langkah yang tepat, kamu bisa melakukannya dengan mudah dan sukses.

Ingat, keselamatan dan keamanan hp-mu adalah yang terpenting.

FAQ

Apa yang akan terjadi jika kamu tidak mengembalikan hp yang sudah di-root?

Meskipun meroot hp Android bisa memberi banyak keuntungan, seperti akses ke fitur khusus, ada juga risiko seperti kerentanan terhadap serangan malware, performa yang menurun, dan kerusakan pada sistem. Jika kamu memutuskan untuk tidak mengembalikan root, risiko-risiko tersebut akan tetap ada.

Apakah mengembalikan hp yang sudah di-root akan menghapus semua data saya?

Beberapa metode, seperti factory reset, bisa menghapus semua data di hp. Oleh karena itu, pastikan untuk selalu melakukan backup data penting sebelum melakukan proses unroot.

Bisakah kamu mengembalikan hp yang sudah di-root sendiri tanpa bantuan teknisi?

Ya, kamu bisa mengembalikan hp yang sudah di-root sendiri tanpa perlu bantuan teknisi. Namun, pastikan untuk mengikuti langkah-langkah dengan hati-hati dan memilih metode yang sesuai dengan hp-mu.

Apakah semua hp Android bisa di-root dan dikembalikan root-nya?

Tidak semua hp Android bisa di-root, tergantung pada jenis dan mereknya. Begitu juga dengan mengembalikan root, metodenya bisa bervariasi tergantung pada jenis dan merek hp-mu.

Apakah unrooting hp Android bisa merusak ponsel saya?

Dengan mengikuti langkah-langkah dengan hati-hati dan menggunakan metode yang tepat, unrooting hp Android seharusnya tidak merusak ponsel-mu. Pastikan untuk backup data penting dan perhatikan kondisi baterai hp-mu sebelum melakukan proses unrooting.